Ini adalah bagian pertama dari kisah klasik di antara 4 orang yang saling mencari, ada 3 pintu yang terketuk, 2 orang yang kehilangan dan terjebak dengan bayangan masa lalu, serta 1 pertanyaan tentang berbagi ruang.

Awal Mengenal Penulis

Aqessa, adalah teman kuliah gw yang sudah gw kenal sejak 2009. Yap, kita kenal mulai dari jaman Pekan Orientasi Mahasiswa salah satu kampus swasta yang terkenal dengan jurusan Teknik Informatikanya, dan kita mengambil jurusan yang sama, mendapat kelas POM yang sama yaitu ABN06. Sejak selesai POM, kita nggak pernah sekelas, tapi karena teman-teman ABN06 banyak yang masuk kekelasnya Qessa, dan banyak banget yg gw kenal termasuk salah satu teman yang jadi partner skripsi gw, jadi gw sering banget main kesana. Jaman itu twitter lagi ngetrend, nggak perlu fisik dateng tapi percakapan bisa terus berjalan di lini masa.

Yang gw ga tau, ternyata Qessa suka nulis, gw lupa bagaimana ceritanya dulu gw bisa follow wattpad dia dan mengikuti cerita Secangkir Kopi dan Pencakar Langit.

Pada saat itu cerita masih dimulai di bab-bab awal, dan secara rutin tiap pagi jam 9 gw selalu semangat buat liat notifikasi ada update bab terbaru. Dan selama sekian minggu berikutnya momen-momen membaca cerita itu membuat gw tenggelam dengan penulisan yang menurut gw cara Qessa membangun chemistry dan set up itu tergambarkan dan dijelaskan dengan baik. Selalu ingat waktu gw bilang one day ni buku pasti naik cetak qes di Gramedia, dan betul setelah sekian minggu follower terus naik, dan akhir kata, terbitlah buku tersebut dan dicetak oleh Elex, dan tiap kali ke Gramedia gw pasti selalu penasaran ke rak tempat buku ini berada.

Signing Buku Pertama Secangkir Kopi dan Pencakar Langit

Nggak terasa, sudah setahun sejak kita ketemu untuk signing buku pertamanya, nggak nyangka banget, waktu itu kita masih sama-sama programmer ya qes, tapi bedanya dia dan gw, dia siang nulis codingan, malemnya nulis buku, dan sampai terbit pula. Keren banget.

Buku Kedua

Sekarang buku keduanya sudah terbit di Gramedia, berjudul Satu Ruang. Ceritanya apa gw ga tau dan ga mau tau duluan, biar saja nanti pas gw baca gw nggak terpengaruh sama spoiler kiri kanan haha. Mengenai buku kedua ini gw sudah pesan jauh sebelum pre ordernya dibuka. Enaknya punya penulis temen sendiri emang gitu yah hahaha. Tapi justru sejak launching dan bahkan sudah lewat preorder, sudah keluar di Gramedia, bukunya belum gw ambil haha. Gw emang ga mau dianter pakai ojek online dan lain-lain karena memang gw pinginnya ketemu langsung dan terima langsung.

Sekilas yang gw suka dari buku ini adalah, tebal! Yap TEBAL! Untuk novel-novel jaman sekarang yg ceritanya seputar ini yang gw tau pasti tipis-tipis, font besar. Untung yang ini fontnya lebih kecil, dan padat.

Ternyata mulai dari temenan sama Qessa ini, jadi tau juga temen skripsi lainnya, (Hai lagi Nad), dan kebetulan ternyata mereka bisa ketemuan di tanggal yang sama dengan gw mau ketemu buat signing buku keduanya, sengaja gw temuin biar rame.

Sukses terus Qes, ditunggu karya-karya selanjutnya, keep shining!